Salah satu masalah yang sering dialami oleh kebanyakan orang dewasa muda di usia 20-30 tahun adalah menemukan tujuan atau makna dari hidupnya. Di era modern ini, permasalahan tersebut sering disebut sebagai quarter life crisis atau sebuah fase yang didefinisikan oleh psikolog klinis Alex Fowke sebagai “periode ketidakamanan, keraguan, dan kekecewaan seputar karier, hubungan, dan situasi keuangan Anda”. Namun, ada satu konsep dari Jepang yang bisa digunakan sebagai pendekatan untuk mengatasi masalah ini, yaitu ikigai.

Ikigai adalah sebuah metode untuk menemukan makna atau tujuan dalam kehidupan yang kita jalani dan menjadi alasan kuat mengapa kita harus bangun setiap harinya. Kata ikigai terdiri dari kata iki dan gai yang memiliki arti hidup (iki) dan dapat menggambarkan nilai (gai). Artinya, jumlah kesenangan kecil dalam kehidupan sehari-hari dapat menghasilkan kehidupan yang lebih bernilai secara keseluruhan.

 

Tips untuk Menemukan Ikigai Anda

 

Proses untuk menemukan ikigai dapat dimulai dengan menggambar diagram Venn yang terdiri dari empat aspek hidup atau empat kualitas hidup Anda. Tugas pertama Anda adalah mengidentifikasi keempat aspek yang menjadi kualitas hidup tersebut, terdiri dari:

 

 

  1. Apa bidang yang Anda suka?
  2. Apa bidang yang menjadi keahlian Anda?
  3. Apa bidang keahlian yang bisa membuat Anda mendapatkan bayaran?
  4. Apa bidang keahlian Anda yang dibutuhkan oleh dunia?

Setelah mengidentifikasinya, Anda dapat menggabungkan keempat aspek tersebut untuk menemukan empat irisan dengan makna yang lebih dalam yang merupakan fase berikutnya dalam proses menemukan ikigai. Keempat irisan tersebut adalah:

  1. Passion

Passion adalah irisan dari aspek “bidang yang Anda suka” yang bertemu dengan “bidang keahlian”. Contoh, membuat cerita bergambar adalah bidang keahlian yang Anda suka. Namun, karena cerita bergambar yang Anda buat tidak pernah dipublikasikan, karya Anda tidak memberikan penghasilan serta menjadi hal yang tidak memiliki manfaat untuk orang lain.

  1. Profession

Profession adalah irisan dari aspek “bidang keahlian” yang bertemu dengan “mendapatkan bayaran”. Contoh, Anda bekerja di perusahaan IT sebagai akuntan dan bisa melakukan tugas dengan baik. Namun, Anda tidak bahagia karena kegiatan itu bukan hal yang Anda gemari. Meski begitu, hal tersebut menjadi profesi yang mau tidak mau Anda lakukan karena dapat memenuhi kebutuhan hidup.

  1. Vocation

Vocation adalah irisan yang tercipta ketika aspek “mendapatkan bayaran” bertemu dengan “bidang yang dibutuhkan dunia” atau hal yang bermanfaat untuk banyak orang. Contoh, Anda diminta untuk meneruskan usaha keluarga. Meski Anda tidak suka dengan hal itu, Anda tetap melakukannya karena mendapatkan penghasilan. Hal tersebut juga bermanfaat untuk meneruskan warisan keluarga dan menafkahi pekerjanya.

  1. Mission

Mission adalah irisan yang tercipta ketika “bidang yang Anda suka” bertemu dengan “bidang yang dibutuhkan dunia” atau hal yang bermanfaat untuk banyak orang. Contoh sederhananya adalah menjadi relawan untuk membantu korban bencana alam. Anda bisa menemukan kebahagiaan dengan menolong orang lain, tetapi Anda tidak mendapatkan bayaran dari aktivitas tersebut.

Selanjutnya, keempat aspek hidup yang sudah teridentifikasi di awal dan membentuk irisan passion, profession, vocation, dan mission harus dapat bertemu kembali dalam satu irisan utuh.

Jika passion hanya bertemu profession, Anda akan merasa puas tapi tidak bermanfaat. Jika profession hanya bertemu vocation, Anda berakhir di zona nyaman yang terasa kosong. Jika vocation hanya bertemu mission, Anda akan merasakan ketidakpastian di tengah kegembiraan. Sementara passion yang bertemu dengan mission akan menciptakan perasaan kekurangan kekayaan di tengah kebahagiaan dan minat yang terpenuhi.

 

Ikigai Dapat Menjadi Alternatif dalam Menghadapi Quarter Life Crisis

 

Menghadapi quarter life crisis di usia 20-30 sebenarnya merupakan hal yang wajar terjadi. Ini adalah periode usia yang menjadi pintu gerbang untuk masuk ke kehidupan nyata bagi kebanyakan orang.

Tekanan yang dihadapi pada usia dewasa muda tersebut pun beragam dan akan berbeda-beda tergantung pada budaya di mana dia tinggal. Di Indonesia, biasanya tekanan yang dihadapi adalah seputar perkuliahan, jodoh, rumah tangga, sampai dengan karir dan penghasilan.

Semua tekanan tersebut dapat menjadi penyebab ketidakamanan dalam hidup dan ikigai bisa menjadi metode alternatif untuk keluar dari tekanan itu. Namun di sisi lain, perlu diingat juga bahwa nilai seseorang dalam hidup itu beragam dan tidak terbatas pada satu hal saja. Oleh karena itu, Anda tidak bisa membandingkan ikigai yang dimiliki oleh orang lain dengan ikigai Anda karena nilainya sudah pasti berbeda.

Proses untuk menemukan ikigai juga bukan lah sesuatu yang dapat terjadi dalam semalam. Melakukan bidang yang Anda suka hingga menjadi ahli dalam bidang tersebut saja sudah pasti memakan waktu yang tidak sedikit. Akan tetapi, semua tantangan tersebut adalah bagian dari perjalanan untuk menemukan ikigai yang Anda cari.

Pada akhirnya, ikigai adalah tentang merasakan bahwa bidang yang Anda sukai dapat menjadi sumber penghasilan dan di saat yang bersamaan dapat membuat perbedaan dalam kehidupan orang lain. Oleh karena itu, Anda dapat memulai perjalanan mencari ikigai dari hal yang kecil dahulu. Mulai fokus pada diri Anda untuk menggali potensi yang dimiliki dan segera membuat prioritas goal yang ingin Anda capai.